Home » , » Gamat/Teripang

Gamat/Teripang

Gamat/Teripang adalah binatang berkulit lunak dari kelas Holothuroidea. Mereka adalah hewan laut dengan kulit kasar dan tubuh memanjang berisi satu, gonad yang bercabang. Teripang ditemukan di dasar laut di seluruh dunia. Ada sejumlah spesies holothurian dan genera, yang banyak dikonsumsi oleh manusia.
Seperti semua echinodermata, teripang memiliki endoskeleton tepat di bawah kulit, struktur berkapur yang biasanya dikurangi menjadi ossicles mikroskopis terisolasi (atau sclerietes) tergabungkan oleh jaringan ikat. Dalam beberapa spesies ini kadang-kadang dapat diperbesar untuk pelat rata, membentuk sebuah baju besi. Dalam spesies Pelagis seperti Pelagothuria natatrix (Order Elasipodida, keluarga Pelagothuriidae), tidak memiliki skeleton dan cincin calcareous.
Teripang berkomunikasi satu sama lain dengan mengirimkan sinyal hormon melalui air. Sebuah fitur yang luar biasa dari hewan ini adalah kolagen yang membentuk dinding tubuh mereka. Kolagen ini dapat dikendurkan dan dikencangkan, dan jika hewan ini ingin masuk melalui celah kecil, dia dapat mencairkan tubuhnya dan menuangkan dirinya ke dalam lubang yang sempit. Untuk menjaga diri aman dalam celah-celah dan lubang, teripang menggabungkan semua serat kolagen yang dia miliki untuk membentuk tubuhnya lagi.
Teripang
Klasifikasi Ilmiah
Kerajaan Animalia
Filum Echinodermata
Subfilum Echinozoa
Kelas Holothuroidea
de Blainville , 1834
Mereka dapat ditemukan dalam jumlah besar di dasar laut dalam, di mana mereka sering membuat sebagian dari biomassa hewan. Pada kedalaman lebih dari 5,5 mil (8,8 km), teripang terdiri 90% dari total massa makrofauna. Teripang membentuk kelompok besar yang bergerak melintasi fitur bathygraphic laut, berburu makanan. Tubuh beberapa holothurians air dalam terbuat dari jaringan gelatinosa tangguh dengan sifat-sifat unik yang membuat binatang mampu mengendalikan daya apung mereka sendiri, sehingga memungkinkan bagi mereka untuk hidup baik di dasar laut atau mengapung di atasnya untuk pindah ke lokasi baru dengan energi yang minimal. Contohnya adalah Enypniastes eximia, Leander Peniagone dan Paelopatides confundens.
Di perairan yang lebih dangkal, teripang dapat membentuk populasi padat. Teripang stroberi (Squamocnus brevidentis) di Selandia Baru tinggal di dinding berbatu di sekitar pantai selatan South Island di mana kadang-kadang mencapai populasi kepadatan 1.000 ekor per meter persegi. Untuk alasan ini, salah satu area seperti ini di daerah Fiordland biasa disebut ladang stroberi.
ANATOMI
Teripang biasanya memiliki panjang 10 sampai 30 cm (3,9-12 inch), meskipun spesies yang terkecil hanya sepanjang 3 milimeter (0,12 inch), dan terbesar bisa mencapai 1 meter (3.3 kaki). Bentuk tubuhnya dari yang berbentuk bulat saja hingga yang berbentuk seperti cacing, dan tidak memiliki lengan sebagaimana ditemukan dalam echinodermata lainnya, seperti bintang laut. Bagian ujung anterior (depan), mengandung mulut, sesuai dengan kutub oral echinodermata lainnya (yang, dalam banyak kasus, adalah bagian bawah), sedangkan bagian belakang, yang mengandung anus, sesuai dengan tiang aboral. Dengan demikian, dibandingkan dengan echinodermata lainnya, teripang bisa dikatakan berbaring di sisi mereka.
REPRODUKSI & SIKLUS HIDUP
Kebanyakan teripang bereproduksi dengan mengeluarkan sperma dan ovum ke dalam air laut. Tergantung pada kondisi, satu organisme dapat menghasilkan ribuan gamet. Teripang biasanya dioecious, dengan individu jantan dan betina yang terpisah, tapi beberapa jenis ada yang protandric. Sistem reproduksi terdiri dari satu gonad, yang terdiri dari sekelompok tubulus bermuara ke saluran tunggal yang terbuka pada permukaan atas binatang itu, dekat dengan tentakel.
Setidaknya ada 30 spesies, termasuk teripang dada-merah ( Pseudocnella insolens), membuahi telur mereka secara internal dan kemudian mengambil zigot yang sudah dibuahi dengan salah satu tentakel yang mereka gunakan untuk makan. Telur tersebut kemudian dimasukkan ke dalam kantong di tubuh teripang dewasa, di mana ia berkembang dan akhirnya menetas dari kantong sebagai mentimun laut remaja. Beberapa spesies diketahui mengerami  anak mereka yang masih muda di dalam rongga tubuh, melahirkan melalui celah kecil pada dinding tubuh di dekat anus.
Dalam semua spesies lain, telur berkembang menjadi sebuah larva yang berenang bebas, biasanya setelah sekitar tiga hari perkembangan. Tahap pertama perkembangan larva dikenal sebagai auricularia, dan panjangnya hanya sekitar 1 milimeter (0,039 inch). Larva ini berenang dengan menggunakan sebuah pita panjang cilia yang membungkus tubuhnya, dan agak menyerupai bipinnaria, larva bintang laut. Dalam perkembangannya, larva berubah menjadi doliolaria, dengan tubuh berbentuk barel dan memiliki tiga sampai lima silia. Tentakel biasanya fitur pertama yang muncul pada teripang dewasa, sebelum kaki tabung biasa.

Co-Pas dari www.nurusy-syifa.com

0 komentar:

Post a Comment

“Tidak ada kebaikan dalam hidup ini kecuali salah satu dari dua orang:
1. Orang yang diam namun berpikir atau
2. Orang yang berbicara dengan ilmu.”
[Abu ad-Darda’ Radhiallohu 'anhu]

Powered by Blogger.